Sifat Kimia Alkohol

2 min read

Sifat Kimia Alkohol – Alkohol yakni sering digunakan dalam kaitannya dengan etanol, juga dikenal sebagai alkohol gandum, dan terkadang minuman beralkohol. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa etanol digunakan sebagai bahan dasar dalam minuman, bukan dalam kelompok alkohol atai metanol lainnya.

Begitu juga terhadap alkohol di dunia farmasi. Alkohol yang dimaksud adalah etanol. Memang, alkohol memiliki pemahaman yang lebih luas dalam bidang kimia. Kelas alkohol yang penting, yakni di mana etanol dan metanol ialah yang paling sederhana, yang telah mencakup semua senyawa yang mengandung formula umum CnH2n + 1OH.

Apa itu Senyawa Alkohol ?

Pengertian Alkohol adalah senyawa yang berasal dari hidrokarbon alkana. Struktur alkohol diperoleh dengan mengganti atom H terhadap gugus hidroksil -OH.

Cara memberi nama dengan mengganti sufiks di dalam alkana dengan sufiks. Contoh senyawa etana dapat direduksi menjadi senyawa alkohol yang disebut dengan etanol. Etana adalah etanol, a itu ol.

Sifat-Kimia-Alkohol

Apa rumus umum untuk senyawa alkohol? Dalam jumlah atom, alkohol C hingga 2 mempunyai sebuah rumus empiris C2H6O. Formula untuk senyawa alkohol ini sama dengan formula eter.

Alkohol dan eter memiliki gugus fungsi yang berbeda-beda, namun dalam suatu formula molekulnya serupa, sehingga sering disebut sebagai alkohol dan eter mengandung banyak fungsi.

Berikut ialah rumus alkohol

CnH2n + 2O

Jenis-Jenis Alkohol

Dengan berdasarkan pada atom tipe C yang berikatan dengan gugus -OH, alkohol dibagi menjadi alkohol sekunder, primer, dan tersier. Zat pengoksidasi yang digunakan dalam reaksi ini biasanya larutan natrium atau kalium dikromat (V), yang diasamkan bersama asam sulfat cair.

Baca Juga :  Massa Jenis

Jika akan terjadi oksidasi, maka dalam sebuah larutan oranye yang telah mengandung ion dikromat (VI) direduksi dengan menjadi larutan hijau yang telah mengandung ion kromium (III).

Persamaan semi-reaksi terhadap reaksi adalah

Alkohol

1. Alkohol Primer

Tergantung pada kondisi reaksi, alkohol primer dapat dioksidasi menjadi aldehida dan asam karboksilat. Untuk membentuk asam karboksilat, alkohol pertama-tama dioksidasi menjadi aldehida, yang selanjutnya dioksidasi menjadi asam.

2. Alkohol Sekunder

Alkohol sekunder dioksidasi menjadi keton. Misalnya, ketika alkohol sekunder propan-2-ol dipanaskan dengan larutan natrium atau kalium dikromat (VI) diasamkan dengan asam sulfat, propanon terbentuk. Perubahan kondisi reaksi tidak mengubah produk yang terbentuk.

Dengan formula reaksi sederhana yang menunjukkan hubungan antar struktur, yakni:

Alkohol-Sekunder

3. Alkohol Tersier

Alkohol tersier tidak dapat dioksidasi dengan natrium atau kalium dromat (VI). Tidak ada respons bahkan jika itu terjadi. Ketika Anda mendengar apa yang terjadi pada alkohol primer dan sekunder, Anda akan menemukan bahwa oksidan melepaskan hidrogen dari gugus -OH dan atom hidrogen dari atom karbon ditambahkan ke gugus -OH.

Alkohol tersier tidak mempunyai suatu atom hidrogen yang terikat terdapat dalam suatu atom karbon.

Anda harus melepaskan dua atom hidrogen khusus yang nantinya dapat membentuk ikatan C = O.

Alkohol-Tersier

Nama-Nama untuk Alkohol

Rumus kimia  Nama IUPAC  Nama umum 
Alkohol monohidrat
CH3OHMetanolAlkohol kayu
C2H5OHEtanolAlkohol gandum
C3H7OHIsopropil alkoholAlkohol gosok
C5H11OHPentanolAmil alkohol
C16H33OH1-HeksadekanolSetil alkohol
Alkohol polihidrat
C2H4(OH)21,2-etadienolEtilen glikol
C3H5(OH)31,2,3-propatrienolGliserol
C4H6(OH)41,2,3,4-butatetraenolEritritol
C5H7(OH)51,2,3,4,5-pentapentanolXilitol
C6H8(OH)61,2,3,4,5,6-heksaheksanolManitol, Sorbitol
C7H9(OH)71,2,3,4,5,6,7-heptaheptanolVolemitol
Alkohol alifatik tidak jenuh
C3H5OHProp-2-ene-1-olAlil alkohol
C10H17OH3,7-Dimetilokta-2,6-dien-1-olGeraniol
C3H3OHProp-2-in-1-olPropargil alkohol
Alkohol alisiklik
C6H6(OH)6Sikloheksan-1,2,3,4,5,6-geksolInositol
C10H19OH2 – (2-propil)-5-metil-sikloheksan-1-olMentol

Sifat Fisik Alkohol

a. Titik Didih

Titik didih alkohol cukup tinggi. Ini karena akibat langsung dari tarikan antar molekul yang kuat. Ingat bahwa titik didih teman adalah jumlah energi yang dibutuhkan untuk memisahkan molekul layar dari molekul berikutnya. Ketika dalam suatu molekul berikutnya melekat pada molekul dalam bentuk ikatan hidrogen, energi diperlukan untuk memisahkan ikatan itu.

Baca Juga :  Energi Ikatan

b. Kelarutan

Massa molar alkohol larut dalam air. Kelarutan tersebut dapat menyebabkan lebih dari ikatan hidrogen antara alkohol dan air. Semakin lama rantai karbon, semakin rendah kelarutan dalam air.

Sifat-Sifat Kimia Alkohol

  • Mudah untuk terbakar.
  • Mudah dalam bercampur dengan tali karena mereka memiliki struktur yang mirip dengan air (H-OH) dan alkohol (R-OH).
  • Dalam bentuk gas dan air, jumlah atom karbon adalah satu hingga empat atom karbon, sedangkan jumlah atom karbon adalah lima hingga sembilan setebal minyak.
  • Alkohol mempunyai sebuah titik didih di luar titik didih alkana karena gugus fungsi OH sangat polar dan daya tarik antar molekul sangat kuat.
  • Alkohol hetero-polar, panjang rantai alkali dapat mempengaruhi polaritasnya, rantai alkil mengurangi polaritas, yang mengarah pada kelarutan. Alkohol misalnya dengan etanol dan metanol mudah larut dalam air.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Sifat Kimia Alkohol. Semoga dapat berguna dan bermanfaat.

Rumus Kimia Urea

Evitasari
2 min read

Pengertian Asam Oksalat

Evitasari
2 min read

Pengertian Nitrit

Evitasari
2 min read