Senam Irama

3 min read

Senam Irama – Termasuk dalam suatu gerakan senam ritmik yang dilakukan oleh musik atau pelatihan gratis yang dilakukan dengan ritme. Senam ritmik dapat dilakukan dengan atau tanpa alat.

Fleksibilitas gerakan mencerminkan kedalaman pelatihan yang diberikan oleh para atlet, karena fleksibilitas ini hanya dapat dicapai secara teratur dengan koreografi yang disediakan.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan menyampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Senam Irama. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Senam Irama ?

Pengertian Senam Irama atau Senam Ritmik merupakan adanya suatu gerakan senam gratis atau diiringi dengan musik atau bernyanyi dalam selaras dengan adanya suatu ritme tersebut.

Elemen senam ritmik adalah gerakan, fleksibilitas, dan akurasi irama. Sejumlah latihan ritmis dapat dilakukan dengan berjalan, melompat, berlari, dan mengayun dan berpindah tangan.

Senam ritmik termasuk dalam suatu gerakan senam ritmik yang dilakukan oleh musik atau pelatihan gratis yang dilakukan dengan ritme. Senam ritmik dapat dilakukan dengan atau tanpa alat. Alat yang paling umum digunakan adalah busur, tongkat, simpai, pita, bola, dan topi.

Senam-Irama

Senam ritmik atau senam ritmik adalah salah satu cabang dari gym di mana atlet atau sekelompok pesenam melakukan koreografi akrobat, balet dan tarian modern dengan atau tanpa bantuan senam dalam bentuk bola (ball), tali (rope), pita (ribbon), simpai (hoop), dan gada (club).

Senam adalah kompetisi senam di Olimpiade dan senam internasional serta senam, praktik senam yang bertujuan menjaga kesehatan dan kebugaran kelompok senam yang dipimpin oleh senam.

Sejauh ini, senam ritmik hanya dilakukan atau disukai oleh wanita. Tetapi di beberapa titik Jepang mulai membuat angka-angka muda untuk senam ritmik, meskipun ini hanya berlaku untuk kalangan Jepang.

Baca Juga :  Pengertian Preferensi Konsumen

Senam didominasi oleh wanita Firstborn di Eropa oleh beberapa ahli yang ahli di bidang seni. Dalam perkembangannya, senam ritmik sangat banyak diambil alih oleh gerakan balet dan pada saat itu menari balet identik dengan wanita.

Sejarah Senam Irama

Senam ritmik pertama kali muncul dari ide-ide Jean Georges Noverre (1727-1810), Francois Delsarte (1811-1871) dan Rudolf Bode (1881-1970). Mereka percaya bahwa penting untuk menggunakan ekspresi gerakan tubuh untuk menciptakan keindahan dengan gerakan tertentu.

Gagasan ini kemudian dikembangkan oleh Peter Henry Ling pada abad ke-19 dalam sistem pelatihan yang disebut sistem Swedia. Dari gerakan bebas sebagai senam estetika, di mana atlet mengekspresikan dirinya melalui gerakan tubuh melalui perasaan dan emosi.

Gagasan ini dikembangkan lebih lanjut pada tahun 1837 oleh Catharine Beecher, pendiri Lembaga Wanita Barat di Ohio, AS. Program pelatihan itu dikenal sebagai Grace Without Dancing, pusat kebugaran wanita yang mengiringi musik dari gerakan sederhana hingga ruang yang kompleks.

Setelah itu, banyak pelopor pada tubuh, gerakan tubuh, ekspresi tubuh dan musik dalam gaya yang berbeda. Pada 1900-an, gaya ini dimasukkan ke dalam Sekolah Senam Rhytmic di Swedia dan banyak sekolah mengembangkan hal yang sama.

Pada tahun 1929, Hinrich Medau mendirikan sebuah sekolah di Berlin dan menciptakan ide senam modern yang secara fundamental berbeda dari gayanya sebelum menciptakan sistem seni senam dengan alat (bola, tali, pita, lilitan dan hantu).

Jadi carilah balet kontemporer, akrobat atau tarian. Persaingan untuk senam ritmik dimulai pada tahun 1940 di negara Rusia. 1 kemudian memasukkan senam sebagai cabang senam pada tahun 1961.

Senam itu awalnya disebut senam dan menjadi gym berirama. Akhirnya itu diubah menjadi senam ritmik atau senam ritmik. Kompetisi senam internasional pertama diadakan di Budapest pada tahun 1963 untuk atlet individu.

Baca Juga :  Jenis - Jenis Pajak Pusat

Kompetisi grup untuk senam ritmik kemudian dimulai pada 1967 di kompetisi Copenhan Denmark. Senam dimulai di Olimpiade 1984 di kelas individu dan permainan kelompok dimulai di Olimpiade Atlanta pada tahun 1996.

Prinsip Senam Irama

Contoh-Senam-Irama

Adanya berbagai prinsip dalam senam ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

1. Fleksibilitas Tubuh

Selain ritme, kelenturan tubuh juga menjadi prinsip senam ritmik. Yang kita butuhkan secara fleksibel dalam hal ini adalah kemampuan tubuh untuk membuat dan melakukan berbagai jenis gerakan dengan atau tanpa alat.

Fleksibilitas adalah sesuatu yang dilatih para atlet dari awal olahraga sampai mereka menjadi atlet profesional. Meskipun kemudian menjadi atlet profesional, ia tidak pernah dilatih untuk fleksibilitas.

2. Irama

Seperti namanya, ritme penting dalam senam ritmik. Ritme bukan hanya soal musik, tetapi juga soal irama tubuh saat bergerak, yaitu ketika atlet bergerak cepat, sedang dan lambat dengan berbagai tingkat tubuh dan mobilitas.

Dalam hal ini, musik memberikan kedalaman atau membantu atlet untuk memahami gerakan tubuh, dan ini berkaitan dengan masalah mengekspresikan perasaan saat bergerak.

3. Kontinuitas Gerak

Kesinambungan gerakan terkait dengan gerakan yang diwujudkan dalam koreografi senam ritmik yang kontroversial. Gerakan dalam senam ritmik tidak hanya dibentuk dengan menggabungkan beberapa jenis gerakan.

Sementara serangkaian gerakan menyimpang dari konsep-konsep kuat yang menyertai ide-ide teatrikal tertentu, kesinambungan gerakan tampaknya mengalir ke koreografi seolah-olah membawa cerita yang diceritakan oleh tubuh.

Unsur-Unsur Senam Irama

Berikut adalah beberapa elemen dasar yang harus dikuasai oleh senam ini, diantaranya ialah:

a. Kelenturan

Fleksibilitas jelas merupakan item menu utama dalam senam ritmik karena bagaimanapun, senam ritmik sangat padat dengan akrobatik dan balet yang menekankan pada gerakan seret dan tekukan, diikuti oleh lekuk tubuh dan sendi yang ekstrem.

Baca Juga :  Konsep Biaya

b. Ketrampilan

Salah satu hal yang kami nilai dalam senam ritmik adalah kemampuan atau kreativitas senam ritmik untuk menciptakan gerakan koreografi. Secara umum, senam dengan berbagai gerakan dapat mencapai nilai besar, terutama jika atlet dapat membuat gerakan baru yang secara teknis sulit dan memiliki nilai keindahan.

c. Kekuatan

Kekuatan jelas merupakan fondasi bagi atlet dengan senam ritmik. Tanpa kekuatan yang baik, senam untuk senam bisa sulit. Biarkan gerakan menjadi sulit, meskipun gerakan cepat mungkin tidak dapat dilakukan untuk waktu yang lama.

d. Keseimbangan

Keseimbangan juga penting untuk koreografi gerakan. Keseimbangan yang baik selalu untuk gerakan yang sulit, seperti memainkan satu kaki saat memegang bola.

e. Ketepatan

Olahraga ritmik membutuhkan hitungan rumah yang baik karena atlet tidak hanya mengikuti langkah-langkah ruangan, tetapi juga detik ketika instrumen tiba ketika diambil kembali, tetapi juga harus sesuai dengan musik. yang mengiringi penampilannya.

f. Keluwesan

Fleksibilitas gerakan mencerminkan kedalaman pelatihan yang diberikan oleh para atlet, karena fleksibilitas ini hanya dapat dicapai secara teratur dengan koreografi yang disediakan.

Fleksibilitas ini juga dapat digunakan jika atlet membutuhkan improvisasi selama acara apa pun. Dalam konteks ini, fleksibilitas bukan hanya masalah tubuh, tetapi juga reaksi spontan terhadap berbagai peristiwa.

g. Keindahan

Dalam adanya gaya ini yakni termasuk dalam poin penting karena senam ritmik lahir dari bidang seni pertunjukan dan masih merupakan unsur penting terhadap senam ritmik.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Senam Irama. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.