Pengertian Katabolisme

3 min read

Pengertian Katabolisme – Katabolisme terutama disebabkan oleh pengurangan oksidasi molekul organik, meskipun ada mikroorganisme yang dapat mengkatalisasi besi dan belerang. Katabolisme merupakan salah satu dari 2 fase metabolisme makhluk hidup.

Seperti halnya adanya suatu proses anabolik, proses katabolisme membutuhkan banyak hormon. Hormon utama yang terlibat dalam katabolisme adalah glukagon, adrenalin, kortisol, dan sitokin.

Penting dalam diingat bahwa semua dalam sebuah proses seluler dan metabolisme harus dikontrol dan diatur dengan ketat hingga sumber daya tidak terbuang dan sel dapat digunakan secara efisien terhadap kecepatan tinggi.

Apa itu Katabolisme ?

Pengertian Katabolisme merupakan adanya suatu nutrisi kompleks diubah menjadi bahan-bahan sederhana untuk mendapatkan energi bagi tubuh. Katabolisme merupakan salah satu dari 2 fase metabolisme makhluk hidup, dan yang lain ialah anabolisme (proses katabolisme yang saling melengkapi dan saling berlawanan).

Kata katabolisme yakni telah berasal dari sebuah kata Yunani katos (“bawah”) dan ballein (“lempar”), karena mereka berkisar dari yang kompleks dan terbesar hingga yang paling sederhana dan terkecil.

Semua kontribusi energi diperlukan oleh tubuh, tetapi energi kimia dilepaskan sampai tubuh menyimpannya dalam bentuk ATP (adenosin trifosfat) akan digunakan terhadap sebuah proses langsung lainnya.

Pengertian-Katabolisme

Reaksi katabolik, ialah adanya reaksi yang dapat membentuk katabolisme, bisa sangat berbeda, meskipun ada saat yang sama mereka berbeda dari bentuk kehidupan yang diketahui berbeda.

Katabolisme terutama disebabkan oleh pengurangan oksidasi molekul organik, meskipun ada mikroorganisme yang dapat mengkatalisasi besi dan belerang.

Selain itu, reaksi katabolisme dibagi menjadi reaksi yang membutuhkan oksigen (aerob) dan bukan (anaerob). Kedua peristiwa terjadi dalam tubuh manusia, seperti proses pencernaan (yang memecah makromolekul organik menjadi komponen monomer) dan kemudian siklus metabolisme intraseluler (siklus kanker dan fosforilasi oksidatif).

Baca Juga :  Pengertian Daun

Proses Katabolisme

Adapun berbagai proses dalam katabolisme ini, ialah sebagai berikut:

1. Siklus Asam Sitrat

Siklus asam sitrat, juga dikenal sebagai siklus kanker, menggunakan beberapa produk glikolisis untuk menghasilkan energi tambahan, dimulai dengan molekul piruvat.

Sekali lagi, enzim memainkan peran penting dalam memisahkan molekul-molekul piruvat ini dan mengikatnya dengan molekul lain untuk melepaskan energi secara terkontrol dan berkelanjutan.

Produk dari siklus asam sitrat (menggunakan 2 molekul piruvat) terdiri dari 4 molekul karbon dioksida, 6 molekul NADH, 2 molekul FADH2 dan 2 molekul GTP. NADH dan FADH2 akan terus mengangkut elektron untuk produksi ATP lebih lanjut.

2. Glikolisis

Ini adalah proses katabolisme yang penting karena merupakan proses yang mengurangi gula (mis. Glukosa) bersama dengan produksi ATP dan NADH menjadi piruvat. Dimulai dari molekul glukosa, glikolisis adalah reaksi 10 langkah di mana dua molekul piruvat dibuat sebagai produk.

Menggunakan dengan berbagai enzim, termasuk kinase, mutan, dehidrogenase, isomerase dan liases, dan mengonsumsi dua ATP, molekul glukosa dasar ini dapat dipecah yakni dengan menjadi 2 molekul piruvat, 4 ATP (yang kemudian digunakan sebagai ATP generasi berikutnya) dan 2 NADH.

3. Deaminasi Oksidatif

Ketika datang sebagai menghancurkan protein dan asam amino dan mengakses energi mereka di sana, diperlukan proses yang lebih kecil yang disebut deaminasi oksidatif. Protein biasanya dipecah dan digunakan sebagai substrat untuk pengembangan molekul lebih lanjut (proses anabolik).

Namun, ketika ada kekurangan karbohidrat atau sumber energi normal, tubuh mulai memecah protein menjadi asam amino melalui proses yang disebut proteolisis. Berbeda dengan sumber energi lainnya, asam amino mengandung nitrogen, yang berarti diperlukan proses katabolik yang berbeda dengan deoksidasi oksidatif.

Ketika dalam sebuah gugus nitrogen yang dapat dihilangkan, kerangka karbon dasar yang dikenal sebagai asam keto tetap ada. Tidak seperti molekul glukosa normal, asam keto dapat memasuki siklus kanker untuk menghasilkan energi atau dapat disintesis ulang untuk membebaskan asam lemak.

Baca Juga :  Kingdom Monera

Amonia merupakan sebuah produk dari jenis deaminasi ini, dalam jumlah kecil tetapi dengan toksisitas tinggi. Tubuh memerangi ini dengan mengubah amonia di hati menjadi urea, di mana ia dapat ditransfer dari hati ke ginjal dan diekskresikan terhadap urin.

Contoh-Katabolisme

4. Pemecahan Jaringan Otot

Meskipun dengan upaya umumnya dilakukan untuk menghindari kehilangan otot dengan cara apa pun, seringkali bisa sulit. Segera setelah pelatihan atau di pagi hari setelah waktu yang lama tanpa makanan.

Tubuh dapat mulai dengan mengkatalisasi jaringan otot karena tidak ada proses anabolik yang diperlukan untuk menghasilkan lebih banyak jaringan otot. Ini mungkin tidak intuitif, tetapi mengubah jaringan menjadi energi tidak menyediakan cukup energi dasar dari sumber protein atau karbohidrat.

5. Pemecah Lemak (Lipolisis)

Tumpukan lemak trigliserida yang disimpan dalam jaringan adiposa adalah cara lain untuk menghasilkan energi. Trigliserida terdiri dari tulang glikol, tiga asam lemak dan tiga ikatan ester yang menghubungkan dua prekursor. Tiga ikatan ester harus diputus sebagai melepaskan sebuah energi yang dicapai dengan melalui reaksi hidrolisis.

Setiap ikatan dipecah dalam tiga langkah terpisah. Setelah setiap asam lemak dihilangkan dengan memasukkan air (H2o), produk akhirnya mengandung molekul gliserol, dua asam lemak yang dilepaskan dan energi yang dapat digunakan.

Hormon yang merangsang proses ini termasuk dalam adrenalin, kortisol, dan glukagon. Insulin melanggar proses tersebut dan menstimulasi dengan melalui sebuah proses anabolik yang akan menghasilkan trigliserida.

Fungsi Katabolisme

Katabolisme ialah bagian penting dari proses metabolisme seumur hidup. Ini adalah metode pencarian energi, terutama untuk heterotrof yang harus makan dengan bahan organik untuk kehidupan kedua dengan melalui pencernaan dan degradasi serta dpat bermanfaat bagi tubuh Anda.

Baca Juga :  Transpor Aktif

Memahami katabolisme sangat penting untuk mengetahui bagaimana dan mengapa kita bisa hidup berdasarkan konsumsi makanan, karena tubuh kita harus mengubah dengan apa yang kita makan menjadi potongan-potongan yang berguna dan kemudian mengatur jaringan dan sel baru.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan kali yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Pengertian Katabolisme. Semoga dapat bermanfaat.

Pengertian Anabolisme

Evitasari
2 min read

Rangka Manusia

Evitasari
2 min read