Jaringan Otot

3 min read

Jaringan Otot – Berperan dalam membentuk postur tubuh. Jaringan juga berperan dalam membentuk postur tubuh Anda. Seperti kita ketahui, fungsi utama jaringan ini adalah gerakan tubuh.

Otot yang paling penting untuk bernafas adalah diafragma. Diafragma, yang terletak di bawah paru-paru dan berkontraksi saat Anda bernapas, rileks lagi ketika Anda menghisapnya.

Dalam pembahasan kali ini, kami akan kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Jaringan Otot. Untuk ulasan selengkapnya, yuukk… Simak sebagai berikut.

Apa itu Jaringan Otot ?

Pengertian Jaringan Otot merupakan suatu jaringan yang dapat melakukan pekerjaan mekanis dengan mengikat dan merelaksasikan sel atau serat. Otot adalah jaringan yang dibangun ke dalam sel otot dan digunakan untuk menggerakkan perangkat atau anggota tubuh.

Dengan kemampuan otot untuk berkontraksi, ia melakukan tiga fungsi utama yakni melakukan gerakan, mempertahankan postur, dan menghasilkan kehangatan. Ada dua gerakan pembentukan otot, satu yang mudah dilihat dan satu yang tidak mudah dilihat.

Jaringan-Otot

Gerakan tubuh yang dapat diamati termasuk gerakan dalam gerakan (seperti berjalan, berjalan) dan gerakan tubuh tertentu (seperti gemetar, meluncur).

Sedangkan gerakan yang tidak dapat diamati adalah gerakan organ dalam tubuh, seperti pergerakan alat pencernaan peristaltik, ekspansi denyut jantung pembuluh darah dan kantung-kantung urin yang kencang dan sempit, kantong-kantong urine yang kosong .

Struktur Jaringan Otot

Adapun berbagai stuktur dalam jaringan ini, diantaranya ialah sebagai berikut:

Baca Juga :  Pengertian Mikroorganisme

1. Tendon

Tendon adalah otot yang terhubung ke tulang. Tender memiliki serat putih dan tidak menekuk. Aponeurosa adalah daun atau spiral berserat untuk mengambil kelompok otot dan menjaga otot dalam bagian yang bergerak.

2. Sarcolemma

Sarcolemma adalah salah satu unit struktural otot dengan panjang 0,01 hingga 0,1 mm dan 1 hingga 40 mm yang menutupi sel-sel otot. Jaringan ini bertindak sebagai otot pelindung.

Jumlah dan volume jaringan, terutama di jaringan elastis, meningkat seiring bertambahnya usia. Setiap 1 serat otot ditutupi dengan elastis tipis yang disebut sarcolma.

Fitoplankton serat otot, yang mengandung materi semi-seluler, disebut sarkoplasma. Dalam matriks serat otot yang diencerkan, fungsi fungsionalnya adalah otot dengan diameter 0,001 mm, yang disebut myofibril.

3. Fascia

Fasia adalah jaringan ikat yang terdiri dari jaringan fibrosa dan jaringan areolar yang dapat membungkus dan merakit otot. Setiap fasikula dapat dipisahkan oleh jaringan ikat.

Antara endomisium dan serat otot ada sel satelit, yang sangat penting untuk perbaikan otot yang rusak. Di area tertentu, mis. B. di telapak tangan Anda, fasia sangat padat dan kuat. Contohnya adalah Palmaris fascia dan plantar fascia.

4. Miofibril

Myofibrille adalah fibrosa di otot. Di bawah mikroskop, myofibrils terlihat seperti pita gelap dan terang. Pita hitam (filamen tebal) dibentuk oleh myosin. Pita cahaya (filamen tipis) yang dibentuk oleh aktin, troponin, dan tropomiosin).

5. Sarkoplasma

Sarcoplasma adalah jaringan dalam bentuk sel otot yang menempatkan myofibrils dan myofilament.

6. Miofilamen

Myofilament adalah berbagai benang halus atau filamen yang berasal dari myofibrils. Ada dua jenis jaringan, yaitu myofilament homogen dan myofilament heterogen (di jantung atau otot jantung dan di otot lurik).

Jenis-Jenis Jaringan

Contoh-Jaringan-Otot

Dari 600 jenis yang tersedia, jaringan manusia yakni dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama, yaitu:

Baca Juga :  Pengertian Lemak

a. Jaringan Otot Polos

Jaringan otot polos ialah otot yang ditemukan dalam organ internal seperti lambung, usus dan pembuluh darah. Otot polos juga bisa disebut otot visceral dan dianggap sebagai jaringan otot terlemah dibandingkan jenis lainnya.

Otot-otot ini berkontraksi organ dalam organ dan memungkinkan mereka untuk menyerap lebih banyak nutrisi ke dalam tubuh ke organ-organ tertentu.

Jaringan otot polos dibuat secara sadar atau otomatis. Jadi kita tidak perlu dengan sengaja “mengajarkan” otot-otot ini untuk membawa makanan yang mereka makan dari usus ke perut. Prosesnya bisa berjalan sendiri.

b. Jaringan Otot Jantung

Seperti namanya, jaringan otot jantung hanya ada di organ yang sama. Fungsi utama otot jantung adalah memompa darah ke dan dari jantung. Tentu saja, otot-otot ini bekerja secara otomatis tanpa memerlukan instruksi khusus.

Otot jantung adalah jaringan penting yang membangun dinding jantung. Jenis jaringan ini juga menciptakan impuls listrik yang dapat berkontraksi jantung.

Impuls listrik yang timbul di jantung juga dapat dipengaruhi oleh hormon dan stimulasi sistem saraf. Ini biasanya disertai dengan peningkatan denyut jantung ketika Anda takut.

c. Jaringan Otot Lurik

Jaringan Otot Lurik merupakan suatu otot yang melekat pada tulang atau disebut otot rangka. Otot-otot ini berperan dalam pergerakan tubuh. Otot belang membentuk sekitar 40% dari berat tubuh Anda.

Otot-otot belang mulai bekerja ketika sistem saraf mengirimkan sinyal, dan kemudian mengarahkan otot untuk berkontraksi. Jika ada panduan, kelompok otot yang dibutuhkan tubuh Anda untuk bergerak ke arah tertentu bekerja sama.

Gerakan yang mengandung jaringan ototlurik tidak otomatis. Meskipun tidak perlu menargetkan otot untuk menggerakkan kaki, mereka harus dalam keadaan sadar agar otot-otot yang bergaris untuk bergerak.

Baca Juga :  Struktur Daun Tumbuhan

Fungsi Jaringan Otot di Tubuh

Jaringan manusia berperan dalam membentuk postur tubuh
Jaringan juga berperan dalam membentuk postur tubuh Anda. Seperti kita ketahui, fungsi utama jaringan ini adalah gerakan tubuh. Selain itu, banyak fungsi lainnya belum diketahui, yakni:

a. Menjaga Tubuh Tetap Stabil

Jaringan ini yakni di bagian perut, di punggung berfungsi sebagai penopang bagi tubuh dan sekaligus melindungi tulang belakang. Otot-otot di daerah itu, juga dikenal sebagai otot inti. Semakin kuat otot inti Anda, semakin stabil tubuh Anda.

b. Membantu Pernapasan

Otot yang paling penting untuk bernafas adalah diafragma. Diafragma, yang terletak di bawah paru-paru dan berkontraksi saat Anda bernapas, rileks lagi ketika Anda menghisapnya.

Ketika otot-otot diafragma bernafas, paru-paru mengembang sehingga tubuh dapat menghirup udara sebanyak mungkin. Saat otot kembali rileks, udara yang telah dirawat di paru-paru ditekan.

c. Membangun Postur Tubuh

Jaringan dalam tubuh juga berperan dalam mengatur postur tubuh. Untuk mencapai postur yang baik, Anda harus memiliki fleksibilitas dan kekuatan yang baik.

Otot leher dan paha yang kuat serta otot punggung dapat menyebabkan postur yang buruk. Postur yang buruk dapat menyebabkan rasa sakit di daerah sendi.

d. Memompa Darah

Otot jantung berperan dalam sirkulasi tubuh dengan memompa darah dari jantung ke seluruh tubuh. Sementara itu, otot polos di pembuluh darah berperan dalam mempertahankan aliran sekaligus menjaga dalam suatu tekanan terhadap darah.

Baca Juga :

Demikianlah pembahasan yang telah kami sampaikan secara lengkap dan jelas yakni mengenai Jaringan Otot. Semoga ulasan ini, dapat berguna dan bermanfaat bagi Anda semuanya.